Pentingnya Tanda-Tanda Keselamatan dan Tanda Bahaya di Tempat Kerja

Penggunaan tanda keselamatan yang tepat adalah persyaratan wajib untuk semua bisnis, organisasi komersial dan bangunan akses publik. Legislasi diberlakukan untuk menegakkan penggunaan yang tepat dari tanda-tanda ini. Penegakan undang-undang ini berada dalam wewenang Eksekutif Kesehatan dan Keselamatan Kerja (The HSE).

Isi tanda-tanda kesehatan dan keselamatan dibagi menjadi beberapa kategori berikut.

1. Larangan.

Tanda keamanan yang didominasi merah dan putih yang menunjukkan bahwa perilaku atau aktivitas tertentu dilarang. "Tidak merokok" dan "Tidak ada akses" adalah contoh umum.

2. Bahaya.

Segitiga peringatan yang berwarna kuning dengan batas hitam menandakan semua potensi bahaya. Tanda dapat bersifat umum dan hanya menyatakan "Bahaya" atau bisa lebih spesifik, seperti "Perhatian permukaan licin" atau "Bahaya Tegangan Tinggi". Simbol dalam segitiga bervariasi sesuai dengan bahaya. Tanda seru menunjukkan bahaya umum, sedangkan sambaran petir menunjukkan bahaya listrik.

3. Wajib.

Tanda biru dan putih menunjukkan bahwa tindakan tertentu harus diambil. Sejauh ini penggunaan yang paling umum adalah untuk menandakan bahwa jenis peralatan pelindung tertentu harus dipakai atau digunakan. "Hard Hats", "Safety Footwear", "Hi-visibility clothing" dan "Eye protection" sangat penting di hampir semua bidang industri dan konstruksi.

4. Peralatan Kebakaran.

Tanda merah dan putih digunakan untuk menunjukkan semua peralatan pemadam kebakaran seperti alat pemadam, titik panggilan alarm, dan selang pemadam kebakaran. Tanda-tanda pemadam lebih lanjut dikodekan untuk menunjukkan jenis dan penggunaannya yang tepat. Misalnya, CO2 (hitam) menandakan aman untuk digunakan pada kebakaran listrik tetapi tidak boleh digunakan dalam ruang terbatas.

5. Kondisi aman.

Tanda hijau dan putih yang menunjukkan kondisi aman. Ini sebagian besar digunakan untuk menginformasikan orang-orang dari rute pelarian dan prosedur melarikan diri. Gaya normal adalah kata-kata seperti "Fire Exit" atau "Exit" bersama dengan simbol Running Man dan panah arah. Penggunaan umum lainnya adalah untuk "Assembly point" dan "Push Bar to Open".

Semua tanda-tanda ini biasanya tersedia dalam pilihan bahan. Self adhesive vinyl, plastik kaku, dibond dan aluminium adalah bahan yang paling biasa. Self adhesive vinyl adalah untuk penggunaan internal, dan seharusnya hanya digunakan untuk menghaluskan permukaan datar. Plastik yang kaku dapat digunakan secara eksternal tetapi terutama untuk penggunaan internal. Ini dapat diperbaiki dengan menggunakan double tape yang sesuai atau dapat pra-dibor untuk memperbaiki sekrup. Dibond dan aluminium lebih cocok untuk penggunaan eksternal dan memiliki peringkat api yang tepat untuk signage di daerah berisiko tinggi, seperti toko-toko kimia atau tabung gas. Untuk bangunan tanpa pencahayaan darurat, penggunaan tanda-tanda photoluminous sangat penting terutama untuk tanda-tanda Fire Exit dan Fire Equipment. Ini juga tersedia di semua bahan di atas tetapi hanya sesuai untuk penggunaan interior, paling sering di Self Adhesive Vinyl dan Rigid Plastic.

Ukuran tanda yang diperlukan ditentukan oleh jarak melihat tanda. Misalnya, sebagai panduan kasar, rambu yang terlihat hingga 10 meter harus berukuran 300mm x 100mm, hingga 20 meter, 600mm x 200mm, dan hingga 40m, 1200mm x 400mm.

Ada banyak Standar Inggris yang mengatur desain tanda-tanda, tetapi dengan referensi khusus untuk tanda "Api keluar" dan "Peralatan Kebakaran", BS5499 atau 92/58 / EEC harus digunakan.

Pembeli tanda juga harus menyadari tanggung jawab mereka berdasarkan Undang-undang Diskriminasi Disabilitas (DDA) di mana mungkin tepat untuk memberikan tanda-tanda dalam format "Taktil" atau "Braille".

Singkatnya, tanda adalah bagian penting dari setiap bisnis dan saran harus dicari ketika menentukan apa yang dibutuhkan dalam hal konten, ukuran dan material.

Pentingnya Sepatu Keselamatan di Tempat Kerja

Pentingnya sepatu keselamatan di tempat kerja tidak dapat dinilai berlebihan. 25% yang mengejutkan dari semua klaim cacat, di seluruh dunia, berhubungan dengan cedera kaki. Di Amerika Serikat saja lebih dari 100 000 cedera kaki terjadi di tempat kerja setiap tahun, dengan perkiraan harga $ 1 miliar.

Biaya yang melumpuhkan dan penderitaan bagi karyawan cedera kaki, telah mendorong sebagian besar negara, termasuk Inggris, untuk menerapkan kebijakan wajib yang ketat yang memungkinkan strategi perlindungan yang efektif di tempat kerja. Untungnya langkah-langkah ini telah membuahkan hasil yang besar seperti yang bisa dilihat di industri konstruksi Kanada di mana cedera kaki berkurang hingga 60% ketika sepatu pelindung diperkenalkan.

Meskipun kita sering mengaitkan cedera kaki dengan lingkungan kerja yang berbahaya; lecet, kaki datar, turun lengkung dan nyeri dan nyeri, terkait dengan periode berdiri yang panjang, semua mengambil tol mereka dan dapat menyebabkan staf yang tidak produktif dan berkembang absen.

Yang cukup menarik itu bukan laserasi, amputasi, penghancuran dan tusukan jari-jari kaki atau kaki yang mengklaim korban terbanyak, itu adalah 'slip dan perjalanan' yang bertanggung jawab atas jumlah tertinggi cedera yang berhubungan dengan pekerjaan di semua sektor industri, terhitung 2 juta hari sakit per tahun!

Cedera umum yang diderita selama hari kerja, ketika tidak ada alas kaki tempat kerja disediakan, termasuk:

• Kaki berkerut, patah tulang dan amputasi jari kaki dan kaki. Jenis-jenis cedera ini lazim dalam konstruksi, penebangan, sejajar pantai, memancing dan operasi pengeboran minyak.

• Tusukan ke telapak kaki. Setiap karyawan yang bekerja dengan paku, kawat, staples, dan besi tua rentan.

• Cuts, laserasi, dan jari-jari kaki yang terputus dapat menjadi hasil kerja dengan gergaji mesin, mesin potong rotary atau mesin lain tanpa perlindungan yang memadai.

• Luka bakar akibat percikan logam kimia dan cair atau bahan mudah terbakar dan mudah meledak lainnya sering terjadi dalam penambangan dan pembuatan logam berat serta produksi bahan kimia.

• Sengatan listrik dapat disebabkan oleh listrik statis atau kontak langsung dengan sumbernya. Pekerja konstruksi yang tidak dilindungi dan tukang listrik sering menjadi korban.

• Terkilir, patah tulang dan patah tulang dapat terjadi secara harfiah di mana saja di mana ada lantai yang licin, jalan yang berantakan atau hanya pencahayaan yang tidak memadai. Guru, asisten toko dan pekerja kantor tidak dikecualikan dari cedera kaki!

Saat ini, ada beragam sepatu keselamatan Inggris yang memberikan perlindungan terjamin di tempat kerja, mematuhi standar keamanan Eropa dan juga menarik.

• Sepatu berujung baja yang dirancang untuk melindungi bagian atas kaki. Cap-tocaps polikarbonat efisien.

• Sepatu keselamatan dan sepatu dengan perlindungan benturan. Dampak ganda menyerap sol dan padded polyurethane ankle collars, untuk dukungan dan perlindungan tambahan, lakukan triknya.

• Pelatih keselamatan dan sepatu dengan perlindungan tusukan. Fleksibel anti-perforasi midsoles efektif.

• Alas kaki pelindung dengan sol karet anti-statis, bagian atas kulit yang tahan air dan lapisan dalam yang bernapas.

Ingat untuk mengidentifikasi potensi bahaya di tempat kerja sebelum memilih alas kaki pelindung untuk staf Anda. Maka cukup pilih dari berbagai macam sepatu keselamatan yang terjangkau, nyaman, dan modis di Inggris!